Facebook RSS Feed

Flora dan Fauna di Indonesia

Coba kamu perhatikan tumbuh-tumbuhan dan binatang yang ada di sektarmu, atau pergilah kamu ke kebun bintang. Banyak tumbuhan disekitar kita misalnya pohon nangka, pohon jati, pohon durian itu merupakan salah satu contoh flora tipe Asia. Sedang contoh tipe Australia adalah pohon acasia, cendana, dan tumbuhan berdaun sempit Contoh fauna tipe Asia, gajah, harimau, tipe Australia Kanguru, kasuari dll.

a.   Fauna di Indonesia
Keanekaragaman jenis organismenya cukup tinggi di dunia. Dari 8000 jenis reptilia dunia, 25% diantaranya terdapat di Indonesia. Jenis organisme lain berupa fauna bertulang belakang 20%, serangga 20%, cacing 10%. Terdapat 1300 jenis burung, 2500 jenis ikan dan 1000 jenis amphibian.
Flora dan fauna di Indonesia digolongkan menjadi tiga yaitu:
1) Flora-fauna Asiatis, berada di Paparan Sunda yang meliputi Pulau Sumatera, Kalimantan, Jawa dan Pulau Bali. Paparan Sunda ini sekitar 140 juta tahun yang lalu merupakan bagian dari benua Asia. Oleh karena itu, flora-fauna di paparan Sunda memiliki kesamaan dengan flora-fauna yang hidup di benua Asia. Flora-fauna tipe Asiatis ini dipisahkan oleh garis garis hayal yang disebut  “Wallacea” Contoh flora tipe Asiatis: durian, rambutan, jati, nangka, dukuh, namnam, kayu meranti, kayu ulin, kayu bengkirai. Contoh fauna tipe Asiatis: Harimau, gajah, orang utan, tapir, siamang, badak, banteng
2) Flora-fauna Australis, berada di paparan Sahul meliputi Pulau Papua dan pulau-pulau di dangkalan Sahul. Pada jaman geologi (Oligosin) paparan Sahul ini bergabung dengan benua Australia, sehingga fl  ora-fauna didaerah ini memiliki kesamaan dengan flora-fauna yang hidup di benua Australia. Flora-fauna tipe Australia ini dipisahkan oleh garis hayal “Weber”. Contoh flora tipe Australis: acasia, kayu putih, kesambi, eucaliptus, cendana, kayu gaharu. Contoh faunanya: Kasuari, kanguru, berbagai jenis burung betet, nuri, kakatua.
3) Flora –fauna peralihan, terletak di antara garis Wallacea sebelah barat dan garis Weber disebelah timur. Flora-fauna di daerah ini mirip dengan yang ada di Asia dan sebagian lagi mirip dengan yang ada di Australia. Contoh fl  ora tipe peralihan: kayu eboni, cendana, acasia, kayu putih. Contoh fauna tipe pralihan: Komodo, anoa, maleo, kuskus, burung rangkok.

b.  Flora
Masih ingat bukan, di Indonesia terdapat dua angin musim yang setiap 6 bulan sekali berganti arah? Angin ini disebut angin muson. Angin muson mana yang membawa curah hujan bagi Indonesia ? Tentu anda masih ingat, yaitu angin muson Barat.
Hujan sangat bermanfaat bagi tumbuhnya tanaman. Daerah yang cukup curah hujannya  banyak ditumbuhi  pepohonan hutan, contohnya disepanjang garis katulistiwa dijumpai hutan yang lebat karena pengaruh dari hujan zenithal. Sebaliknya untuk daerah yang kurang hujan makin sedikit pula pepohonannya. Daerah yang curah hujannya sedikit mempunyai karakteristik sendiri, misalnya daunnya relatif lebih kecil.
Faktor-faktor yang mempengaruhi berbagai jenis flora, antara lain adalah keadaan tanah, relief, dan iklim.
Berdasarkan kondisi iklim, relief dan kesuburan tanah, hutan dibedakan sebagai berikut.
1)  Hutan Hujan Tropis
 Hutan hujan tropis merupakan hutan dengan pepohonan yang tinggi dan rapat, tingginya mencapai 60m, Ciri-ciri hutan hujan tropis ialah berdaun lebar, selalu hijau, terdapat epifi  t, lumut, palm, dan pohon-pohon memanjat. Hutan ini terdapat di Sumatera, Kalimantan, Jawa Barat, Sulawesi, Maluku Utara, dan Papua.
2)  Hutan Musim
Hutan musim mempunyai ciri-ciri sebagai berikut; pohon-pohonnya lebih jarang, mempunyai ketinggian 12 -35 m, daunnya pada musim kemarau meranggas, contoh hutan jati di Jawa Tengah dan Jawa Timur.
3)  Hutan Sabana
Hutan sabana/savana adalah padang rumput dan diselingi oleh pohon perdu. Hutan tersebut kita jumpai pada daerah-daerah yang musim kemaraunya panjang dengan curah hujan kecil, contoh misalnya di Baluran Jawa Timur, Nusa Tenggara.
4) Hutan Bakau
Hutan bakau terdapat di daerah pantai dengan tumbuhan mangrove. Terdapat di pantai utara Jawa, pantai timur Sumatera, Riau.
Dilihat dari jenis tumbuhannya, hutan dapat digolongkan menjadi dua macam.
1) Hutan homogen, yaitu hutan yang terdiri atas satu jenis tumbuhan, contoh hutan jati, hutan bambu dan  hutan pinus/cemara
2) Hutan heterogen yaitu hutan yang ditumbuhi oleh berbagai jenis tumbuhan.
Berdasarkan fungsinya, hutan dapat dibagi menjadi empat golongan.
1) Hutan lindung berfungsi sebagai:
a)  Hidroorologis, artinya berfungsi sebagai penyaring air yang menyerap kedalam tanah dan menyimpan air sebagai cadangan air tanah, serta menghambat laju perjalanan air dalam tanah.
b) Pencegah banjir, karena fungsi hidroorologisnya maka hutan dapat mencegah banjir.
c)  Perlindungan tanah dan erosi, hutan dapat menahan air hujan yang jatuh kepermukaan tanah, dengan demikian akan mengurangi laju aliran permukaan yang menyebabkan erosi.
Contoh:
 Kerusakan hutan di bagian hulu sungai Brantas akibat penebangan hutan secara liar menimbulkan banjir bandang yang mengakibatkan kota Mojokerto tergenang air dan lumpur setinggi 2 meter lebih.
2) Hutan suaka alam, berfungsi untuk melindungi jenis tumbuhan dan ekosistem  tertentu ( cagar alam) dan hewan tertentu (suaka marga satwa)
3)    Hutan produksi, berfungsi untuk diambil hasilnya
4)  Hutan wisata, dimanfaatkan untuk tempat wisata/rekreasi

c.  Persebaran Hutan di Indonesia
Indonesia memang disebut negara yang memiliki zamrud di katulistiwa, karena memiliki hutan yang cukup luas. Di beberapa pulau yang luas daerah hutan lebih besar dibandingkan dengan daerah-daerah pemukiman, pertanian, dan lain-lain. Menurut  BPS (2000) luas hutan di Indonesia mencapai 1.476 juta ha. Luas tersebut meliputi hutan lindung, hutan produksi, serta hutan suaka alam dan wisata. Untuk mengetahui persebaran hutan di Indonesia dapat diperhatikan table berikut
Table 3

d.   Upaya Pelestarian Flora dan Fauna.
Penebangan hutan secara liar dan perburuan binatang bisa menimbulkan kerusakan lingkungan atau ekosistem hutan. Kerusakan hutan di Indonesia akibat penebangan liar mencapai 4000 ha per tahun. Kerusakan ini terjadi di Papua, Sulawesi, kalimantan Timur, Kalimantan Tengan dan Kalimantan Barat. Untuk mengatasi agar terjadi kerusakan lingkungan pemerintah telah menetapkan beberapa kawasan sebagai cagar alam dan suaka marga satwa. Cagar alam ialah suatu kawasan untuk  perlindungan tumbuh-tumbuhan dan binatang dari kepunahannya. Suaka marga satwa ialah daerah –daerah yang dijadikan tempat perlindungan  jenis hewan tertentu.
Cagar alam dan suaka marga satwa yang ada di Indonesia adalah sebagai berikut:
1. Ujung Kulon (Jawa Barat), masih terdapat binatang liar seperti badak bercula satu, banteng, merak dan rusa.
2. Cagar alam pananjung di Pangandaran  Jawa barat, binatang  yang dilindungi seperti rusa, babi, hutan, banteng.
3. Cagar alam Raflesia Arnoldi di Bengkulu, yang dilindungi bunga raflesia arnoldi meruapakan bunga terbesar di dunia.
4. Cagar alam Baluran di Jawa Timur, binatang yang dilindungi, banteng, kerbau liar, rusa, dan merak.
5. Suaka marga satwa Sulawesi, binatang yang dilindungi babi,  rusa, anoa, kuskus, dan burung rangkong
6.  Gunung Leuser di Aceh, binatang yang dilindungi orang utan, gajah, badak, tapir, macan, kambing hutan dan

19.59 Flora dan Fauna di Indonesia

SMAN 1 Sidayu

Nama penulis : Fikri Hadi Rusdianto / Dion
Pekerjaan : Pelajar dan Menganggur
E-mail : dionfikri@rocketmail.com
Facebook : Fikri Hadi Rusdianto